Otak terpolarisasi politis berbagi intoleransi ketidakpastian

Sejak 1950-an, ilmuwan politik telah berteori bahwa polarisasi politik – peningkatan jumlah “partisan politik” yang memandang dunia dengan bias ideologis – dikaitkan dengan ketidakmampuan untuk mentolerir ketidakpastian dan kebutuhan untuk memegang keyakinan yang dapat diprediksi tentang dunia.

Tetapi sedikit yang diketahui tentang mekanisme biologis di mana persepsi bias tersebut muncul.

Untuk menyelidiki pertanyaan itu, para ilmuwan di Brown University mengukur dan membandingkan aktivitas otak para partisan yang berkomitmen (baik liberal maupun konservatif) saat mereka menonton debat politik dan siaran berita yang sebenarnya. Dalam sebuah studi baru-baru ini, mereka menemukan bahwa polarisasi memang diperparah oleh intoleransi terhadap ketidakpastian: kaum liberal dengan sifat ini cenderung lebih liberal dalam cara mereka memandang peristiwa politik, kaum konservatif dengan sifat ini cenderung lebih konservatif.

Namun mekanisme saraf yang sama sedang bekerja, mendorong para partisan ke dalam kubu ideologis mereka yang berbeda.

“Ini adalah penelitian pertama yang kami ketahui yang mengaitkan intoleransi dengan ketidakpastian dengan polarisasi politik di kedua sisi,” kata rekan penulis studi Oriel FeldmanHall, asisten profesor ilmu kognitif, linguistik dan psikologi di Brown. “Jadi, apakah seseorang pada tahun 2016 adalah pendukung Trump yang berkomitmen kuat atau pendukung Clinton yang berkomitmen kuat, itu tidak masalah. Yang penting adalah keengganan terhadap ketidakpastian hanya memperburuk seberapa mirip dua otak konservatif atau dua otak liberal merespons saat mengonsumsi konten politik. .”

Informasi 5 lainnya:   Dasar-dasar Membeli Seni: Apakah Anda Seorang Pro Atau Tidak

Jeroen van Baar, rekan penulis studi dan mantan peneliti pasca-doktoral di Brown, mengatakan temuan itu penting karena mereka menunjukkan bahwa faktor-faktor selain keyakinan politik itu sendiri dapat mempengaruhi bias ideologis individu.

“Kami menemukan bahwa persepsi terpolarisasi – persepsi yang secara ideologis menyimpang dari realitas yang sama – paling kuat pada orang dengan toleransi terendah terhadap ketidakpastian secara umum,” kata van Baar, yang sekarang menjadi rekan peneliti di Trimbos, Institut Kesehatan Mental Belanda. dan Ketergantungan. “Ini menunjukkan bahwa beberapa permusuhan dan kesalahpahaman yang kita lihat di masyarakat bukan karena perbedaan keyakinan politik yang tidak dapat didamaikan, melainkan bergantung pada faktor-faktor mengejutkan — dan berpotensi dipecahkan — seperti ketidakpastian yang dialami orang dalam kehidupan sehari-hari.”

Studi ini dipublikasikan secara online di Proceedings of the National Academy of Sciences pada Kamis, 13 Mei.

Untuk memeriksa apakah dan bagaimana intoleransi terhadap ketidakpastian membentuk bagaimana informasi politik diproses di otak, para peneliti merekrut 22 orang liberal yang berkomitmen dan 22 orang konservatif. Mereka menggunakan teknologi fMRI untuk mengukur aktivitas otak saat para peserta menonton tiga jenis video: segmen berita netral tentang topik bermuatan politik, segmen debat yang menghasut, dan film dokumenter non-politik.

Informasi 5 lainnya:   Panduan Pemula Koleksi Seni

Setelah sesi menonton, peserta menjawab pertanyaan tentang pemahaman dan penilaian mereka terhadap video dan menyelesaikan survei ekstensif dengan lima kuesioner politik dan tiga kognitif yang dirancang untuk mengukur ciri-ciri seperti intoleransi terhadap ketidakpastian.

“Kami menggunakan metode yang relatif baru untuk melihat apakah sifat seperti intoleransi ketidakpastian memperburuk polarisasi, dan untuk memeriksa apakah perbedaan individu dalam pola aktivitas otak disinkronkan dengan individu lain yang memiliki keyakinan yang berpikiran sama,” kata FeldmanHall.

Ketika para peneliti menganalisis aktivitas otak peserta saat memproses video, mereka menemukan bahwa respons saraf berbeda antara liberal dan konservatif, yang mencerminkan perbedaan interpretasi subjektif dari rekaman. Orang-orang yang diidentifikasi secara kuat sebagai liberal memproses konten politik dengan cara dan waktu yang sama — yang oleh para peneliti disebut sebagai sinkroni saraf. Begitu juga otak mereka yang beridentitas konservatif juga sinkron saat mengolah konten politik.

“Jika Anda adalah orang yang terpolarisasi secara politik, otak Anda sinkron dengan individu yang berpikiran sama di partai Anda untuk memahami informasi politik dengan cara yang sama,” kata FeldmanHall.

Persepsi yang terpolarisasi ini diperburuk oleh sifat kepribadian yang tidak toleran terhadap ketidakpastian. Partisipan tersebut — dari ideologi apa pun — yang kurang toleran terhadap ketidakpastian dalam kehidupan sehari-hari (seperti yang dilaporkan pada tanggapan survei mereka) memiliki respons otak yang lebih terpolarisasi secara ideologis daripada mereka yang lebih mampu mentolerir ketidakpastian.

Informasi 5 lainnya:   6 Tips Untuk Kencan Online Aman

“Ini menunjukkan bahwa keengganan terhadap ketidakpastian mengatur bagaimana otak memproses informasi politik untuk membentuk interpretasi hitam-putih dari konten politik yang menghasut,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Menariknya, para peneliti tidak mengamati efek persepsi terpolarisasi selama video non-politik atau bahkan selama video tentang aborsi yang disajikan dengan nada netral dan non-partisan.

“Ini adalah kunci karena menyiratkan bahwa ‘otak liberal dan konservatif’ tidak hanya berbeda dalam beberapa cara yang stabil, seperti struktur otak atau fungsi dasar, seperti yang diklaim oleh peneliti lain, tetapi sebaliknya bahwa perbedaan ideologis dalam proses otak muncul dari paparan yang sangat khusus. bahan polarisasi,” kata van Baar. “Ini menunjukkan bahwa partisan politik mungkin bisa saling berhadapan — asalkan kita menemukan cara yang tepat untuk berkomunikasi.”

David J. Halpern dari New York University dan University of Pennsylvania adalah penulis studi tambahan.

Penelitian ini didukung oleh hibah benih Brown University dan oleh National Institutes of Health COBRE Grant P20GM103645.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.